Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Facebook Dan Instagram Memblokir #StormTheCapitol, Menerapkan Aturan Yang Digunakan Untuk Teroris Dan Kelompok Pembenci

Setelah menghapus video di mana Presiden Trump memuji sekelompok pendukungnya yang melakukan kekerasan yang membobol gedung Capitol AS , Facebook terus bergulir keluar sekumpulan aturan baru sebagai tanggapan atas peristiwa mengejutkan hari itu.

Facebook mengatakan bahwa sekelompok orang yang menyerbu ke Capitol Rabu sekarang berada di bawah perusahaan ’ kebijakan tentang “ individu dan organisasi berbahaya ” - sebutan yang digunakan untuk menegakkan aturan terhadap teroris, pembunuh massal, dan kelompok pembenci kekerasan. Juni lalu, perusahaan menambahkan anti-pemerintah “ boogaloo ” movement , yang mendorong pengikutnya untuk angkat senjata dan bersiap untuk atau memicu perang saudara, ke daftar yang sama.

“ Protes dengan kekerasan di Capitol hari ini adalah aib, ” juru bicara Facebook mengatakan kepada TechCrunch.

Dalam entri blog , VP Integrity Facebook Guy Rosen dan VP Manajemen Kebijakan Global Monika Bickert menyebut acara Rabu sebagai “ darurat ” untuk platform:

“ Mari kita berbicara atas nama tim kepemimpinan dalam menyampaikan apa yang dirasakan banyak dari kita. Kami dikejutkan oleh kekerasan di Capitol hari ini. Kami memperlakukan peristiwa ini sebagai keadaan darurat. Pusat Operasi Pemilu kami telah aktif untuk mengantisipasi pemilu Georgia dan pemungutan suara oleh Kongres untuk mengesahkan pemilu, dan kami memantau aktivitas di platform kami secara waktu nyata. ”

Facebook mengatakan bahwa sedang dalam proses menghapus konten yang memuji pendukung Trump yang menyusup ke Capitol AS serta setiap “ hasutan atau dorongan ” dari acara Rabu, termasuk foto dan video dari individu ’ perspektif. “ Pada tahap ini, mereka mewakili promosi aktivitas kriminal yang melanggar kebijakan kami, ” Rosen dan Bickert menulis.

Perusahaan juga akan menindak siapa pun yang mengorganisir protes apa pun yang melanggar jam malam yang baru diterapkan di Washington D.C., bahkan pertemuan damai. Setiap “ upaya untuk memulihkan kekerasan ” juga akan dihapus.

Facebook mengatakan bahwa mereka juga menjelajahi platform untuk menemukan postingan apa pun yang menyerukan orang-orang untuk membawa senjata ke suatu lokasi “ tidak hanya di Washington tetapi di mana pun di AS - termasuk protes. ”

Facebook juga membuat beberapa perubahan pada “ tindakan darurat ” itu diberlakukan untuk pemilihan AS, termasuk mewajibkan tinjauan admin tambahan untuk posting grup dan komentar nonaktif otomatis pada posting grup yang menarik “ tarif tinggi ” perkataan yang mendorong kebencian atau dorongan kekerasan.

Entri blog Facebook juga menyebutkan tentang tindakan keras terhadap milisi , The Proud Boys dan “ pemicu kekerasan ” Konspirasi QAnon . Setiap grup terhubung dan tumbuh di Facebook sebelum akhirnya dikeluarkan dari platform tersebut dan ketiganya hadir pada upaya kekerasan hari Rabu untuk menggulingkan hasil pemilu AS.

Listiani.xyz

Posting Komentar untuk "Facebook Dan Instagram Memblokir #StormTheCapitol, Menerapkan Aturan Yang Digunakan Untuk Teroris Dan Kelompok Pembenci"